oleh

Komitmen Rekrut Tenaga Kerja Lokal, Proyek Petrochemical Complex Segera Dimulai

INDRAMAYU-Progres pembangunan proyek Petrochemical Complex di wilayah Kabupaten Indramayu sudah memasuki tahapan pengadaan lahan.

Pada awal Oktober 2020 pengadaan lahan tahap I segera dimulai. Hal itu terungkap ketika berlangsung kegiatan rapat koordinasi pengadaan lahan proyek Petrochemical Complex yang berlangsung di Aula Bappeda Kabupaten Indramayu, Senin (21/9).

Plt Bupati Indramayu Taufik Hidayat menjelaskan, kebutuhan tanah untuk proyek tersebut sekitar 331,92 hektare yang berada di 2 kecamatan yakni Balongan dan Juntinyuat.

Untuk Kecamatan Balongan melibatkan 5 desa yakni Sukaurip (35,44 ha), Tegal Sembadra (45,21 ha), Sukareja (86,47 ha), Balongan (31,08 ha), dan Majakerta (108,20 ha). Sedangkan Kecamatan Juntinyuat yakni Desa Limbangan (25,5 hektare).

“Pengadaan lahan proyek yang mulai tahap satu ini diharapkan bisa berjalan lancar serta tidak ada halangan baik teknis maupun secara hukum,” tegas Taufik.

Selanjutnya, kata Taufik, proses rekruitmen tenaga kerja lokal juga harus terus menjadi komitmen dari pelaksanaan proyek ini. Setidaknya terdapat 3 tahap dari pelaksanaan proyek ini yakni pra kontruksi sekitar 250 pekerja, kontruksi sekitar 20.000 pekerja, dan pada tahap operasional sekitar 2.500 pekerja.

“Kebutuhan tenaga kerja untuk proyek ini kita akan latih melalui Balai Latihan Kerja yang ada di Dinas Tenaga Kerja Kabupaten Indramayu,” tegas Taufik.

Menurut Taufik, ada multiplier effect dari pembangunan proyek Petrochemical Complex ini diantaranya memacu timbulnya industri hilir baru berbahan petrochemical di sekitar lokasi proyek.

Kemudian, memacu perkembangan bisnis operasional pabrik, adanya perkembangan kota, penyerapan tenaga kerja, meningkatnya devisa negara dan meningkatkan pendapatan asli daerah (PAD).

Sementara itu Project Koordinator PT Petrochemical Complex, Dani Prasetiawan menjelaskan, pengadaan lahan ini akan dilaksanakan 2 tahap yakni, tahap kesatu di tahun 2020  dan tahap kedua tahun 2021. Setelah proses pengadaan lahan selesai, lanjut Dani, akan dimulai proses pra kontruksi pada tahun 2021-2023, tahap kontruksi tahun 2023-2027, dan tahap operasional dimulai tahun 2027 mendatang.

Menurut Dani, Kabupaten Indramayu sangat ramah dengan investor. “Selain posisinya strategis, Indramayu memiliki kekayaan alam luar biasa. Terimakasih Pak Bupati, sudah banyak memabntu kami,” katanya.

Dani menambahkan, proses pengadaan lahan ini harus dilaksanakan secara cermat dan tepat karena banyak melibatkan semua pihak. Terutama relokasi beberapa kawasan pemukiman. (oet)

News Feed