oleh

Hotel Wiwi Perkasa 2 Jadi Asrama Nakes

INDRAMAYU-Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kabupaten Indramayu menggandeng Hotel Wiwi Perkasa 2 (WP 2), sebagai asrama untuk memberikan kenyamanan bagi para tenaga kesehatan (nakes).

Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kabupaten Indramayu, dr Deden Bonni Koswara menegaskan, tenaga kesehatan yang menginap di Hotel Wiwi Perkasa 2 tersebut bukan dikarantina, tapi diasramakan.

“Saya tegaskan sekali lagi bahwa tenaga medis yang terdiri dari 19 dokter, perawat, dan para medis itu bukan dikarantina, tapi diasramakan untuk kenyamanan mereka,” tegas Deden.

Kebijakan untuk mengasramakan tersebut, lanjutnya, sebagai upaya agar para medis dan tenaga kesehatan lainnya semakin nyaman dalam bekerja. “Mereka masih bertugas. Hasil rapid test juga negatif, namun mereka tidak pulang ke rumah tapi pulangnya ke hotel,” kata Deden.

Pernyataan Deden ini untuk menepis isu yang berkembang baik di media sosial maupun masyarakat akhir-akhir ini. Apalagi, jelasnya, beberapa orang tenaga kesehatan yang di asramakan itu telah dilakukan rapid test dan hasilnya negatif.

“Masyarakat jangan takut dan jangan terkena isu hoax, para tenaga kesehatan yang diasramakan ini dalam keadaan sehat baik,” tegas Deden.

Terpisah, Manager Hotel Wiwi Perkasa 2, Hj Elly Karno mengatakan, pihaknya merasa bangga karena bisa kerjasama dan berkontribusi terhadap pencegahan Covid-19 di Kabupaten Indramayu. Menurutnya, kebijakan mengasramakan para tenaga kesehatan disambut baik oleh dirinya, karena dapat memberikan pelayanan secara maksimal kepada para pejuang kemanusiaan pada saat ini.

“Mereka diasramakan kok, bukan di karantina sebagaimana berita yang berkembang di luar sana. Kita memperlakukan mereka seperti tamu hotel lainnya,” tandas Elly.

Elly menegaskan, pihak WP 2 juga telah memberlakukan protokol kesehatan dalam pencegahan Covid-19 dimana di tempat tersebut telah disediakan tempat cuci tangan, hand sanitizer, thermometer gun, dan lainnya. (oet)

News Feed